Assalamu'alaikum Para Santri~ Zaed VS Manusia Mesin Waktu.

Suatu Hari Zaed sedang berjalan menuju Masjid diperjalanan ketemu seOrang yg mengaku Ustadz.
Lalu mereka berdua jalan bersama" menuju Masjid.
Ustadz:Ente baru Masuk Islam ya?,sudah berapa lama?
Zaed: baru 5tahunan tadz..
Ustadz:Sudah Belajar Sholat?
Zaed: Alhamdulillah Sudah Ustadz...
Ustadz:Hati" ya..Sholat itu harus seperti Rosul.
Zaed: ya...bener Ustadz...itu yg dikatakan Guru Sholat saya.
Ustadz : nggak..nggak begini maksudnya sholat bukan menurut kata guru tapi harus menurut Rosul.
              Sholat saya seperti Rosul,,bukan menurut orang selain Nabi Muhammad.
              Kita harus hati" kalau mengikuti orang,,orang itu bisa salah karena lupa atau ada motif                         tertentu,,Kyai atau Ustadz bisa juga lalai/lupa itu karena mereka manus+ia biasa.
              Ingat dik,Manusia itu tdk pernah lepas dari dosa & salah.
Zaed: Jadi Ustadz belajar langsung sama Rosul?
Ustadz : Iya,Kita harus kembali kepada Qur'an & Hadits,,kita harus memurnikan Islam & Tauhid.
Zaed:Wah hebat banget Ustadz kalo kita bisa belajar langsung sama Rosul.,Emang Ustadz pernah                 ketemu langsung sama Rosul?
Ustadz terdiam sesaat menjawab: Panjang kalo mau diceritain nanti habis Jum'ah maen kerumah aja.
Zaed : Ya terima kasih Ustadz tapi kalo saya,sholat saya menurut guru saya saja sudah lebih dari                     cukup..Saya sangat tdk Pantas utk berguru secara langsung sama Rosul,,terlalu ketinggian                   Ustadz.,,
Ustadz sedikit merah mukanya: Kamu ini dibilangin ngebantah,tahu apa kamu tentang Islam?
Zaed : Hehehe,Maafin ya Ustadz...sambil masuk kedalam masjid.
Semenjak itu si Ustadz mukanya selalu masam kalo bertemu sizaed,,,si Ustadz ini Punya sekolah taman kanak" & disebelah rumahnya ada Musholla kecil,,tapi lingkungannya sangat esklusif pagarnya selalu dirantai & tdk menerima sembarang orang buat sholat disitu,,hanya orang" yg mengaji disitu yg boleh sholat disitu.
Zaed & orang" sekampungnya sdh paham akan hal ini,,Bagi Zaed dia tdk berani atau tdk pantas berguru sama Ustadz tersebut karena Ustadz itu terlalu mulia bagi zaed karena seakan" pernah bertemu langsung dg Rosul berarti dia sama saja seperti Para sahabat Rosul yg mulia itu,,,,,atau jangan" si Ustadz Punya MESIN WAKTU,,,,ALLAHU A'LAM,,,,semenjak saat itu Zaed lebih mendekatkan diri kpd Ulama" ahlussunnah wal jamaah yg meneruskan perjuangan Wali Songo.
Zaed sdh merasa cukup beruntung bisa Sholat seperti gurunya,,,karena Sholat Gurunya mempunyai Sanad yg Jelas,,,seperti contoh sbb:Dari gurunya belajar sholat dari KH.Thohawi cilongok dari Abuya Yusuf Caringin Dari KH.Mama Suhaemi Padarincang dari Syekh Kholil Banjar dari Syekh Kholil Bangkalan dari Syekh Abu Bakar bin Muhammad Syatho dari Syekh Nawawi Tanara dari Syekh Sayyid Ahmad Zaini Dahlan dst sampai ke Kanjeng Nabi Muhammad SAW.
Walaupun sdh mendapatkan Cara Sholat yg mempunyai Sanad keilmuan yg Jelas sampai ke Rosul inipun tdk otomatis membuat Sholatnya sizaed sdh benar tapi itu karena kebodohan sizaed bkn gurunya,apalagi kalo tidak jelas pastinya tambah runyam si zaednya..
Zaed...Zaed....Zaed ente emang Bahlul...,hehehe     


ditulis oleh...Doni Hasan alfakir al Dhoif al majnun al bahlul
sumber...Cing Gobang Gocir

Post A Comment: