Abuya Yusuf Caringin.
Ulama Akherat Nusantara Pembela NKRI.


Assalamu'alaikum Para Santri~  Ketawadhuan Itu ada Ikhlasnya,ada sabarnya,ada jujurnya,yg menimbulkan kepasrahan atas Keputusan ALLAH alias RIDHO.
Di awal awal Abuya Yusuf mendirikan pesantren,Banyak para Tetangganya yg mencibir beliau bahkan mereka melarang Beliau membuang tanah urukan beliau didekat rumah beliau.
Tapi Abuya tdk membantah sehingga Abuya membuang tanah urukan tsb dg gerobak jauh dari pemukiman yg dulunya tdk serapat skrg.
Abuya tdk berani menyuruh Santri utk membantunya yg memang saat itu santrinya cuma ada beberapa org saja.
Hanya Ki Baehaqi Pabuaran yg membantu Abuya.
Ki Baehaqi sewaktu dulu mondok di Abuya,,selalu berjalan kaki apabila pulang kampung ataupun pergi mondok.
dari Maja ke caringin.
Konon menurut cerita saat setahun terakhir sebelum Abuya Yusuf meninggal...Beliau sakit keras kurang lebih selama satu tahun.
Abuya Uci yg sedang Mondok disuatu tempat diperintahkan Abuya Dimyati utk mengurus Abuya Yusuf.
Karena Atas permohonan Abuya Dimyati & Abuya Uci agar diperkenankan Abuya Uci utk mengurus Abuya Yusuf akhirnya pihak keluarga mengikhlaskannya.
Abuya Yusuf juga sangat senang diurus Abuya Uci salah satu Murid kesayangan Beliau.
Dengan sabar & penuh hormat & Kasih sayang Abuya Uci mengurus gurunya sampai Abuya Yusuf meninggal ditangan Beliau.
saat Abuya menghembuskan Nafas terakhirnya sambil mengucapkan:" LAA ILAHA ILLAAH".
Abuya Uci sambil menangis langsung mencium bibir Gurunya & menghirup nafas terakhir gurunya itu.
Lalu setelah itu Abuya Uci lgsg mencium pusar Gurunya.
saat Prosesi pemakaman terjadi kericuhan disebabkan begitu ramainya orang" yg datang & semua Kyai berebut ingin mengangkat jenazah Abuya.
Akhirnya diputuskan pihak keluarga para kyai & jamaah yg hadir utk berbaris sampai ke liang lahat.
Dan jenazah Abuya akan digotong dari tangan ke tangan sampai keliang lahat jadi semuanya bisa kebagian mengotong jenazah beliau.
Saat itu ternyata yg beruntung hanyalah para kyai karena saking begitu banyaknya kyai yg datang.
Saat prosesi penguburanpun terjadi kericuhan karena begitu banyak para kyai yg berebutan mengubur beliau bahkan sampai" memakai tangan dikarenakan paculnya cuma 2 buah.
Masya ALLAH begitu mulia Abuya Yusuf Caringin padahal semasa hidup beliau tdk sedikit org" yg menghinakan beliau.
Mudah"an kita semua diaku murid Beliau.
Dan keresap Ilmu Beliau agar kita selalu Tawadhu & selalu dibri kesadaran saat melakukan KESOMBONGAN.


ditulis ulang Oleh Pak Rt
sumber Doni Hasan

Post A Comment: